Gambar Kartun Alice in Wonderland (Gambar 2)

Alice in Wonderland (Gambar 2). Koleksi kartun Alice in Wonderland (Gambar 2). Galeri para tokoh kartun dan tokoh film animasi. Alice in Wonderland (Gambar 2)


DAFTAR ISI

Alice in Wonderland (Gambar 2)

Friday, May 20, 2011
Gambar kartun Alice in Wonderland - 2
Alice in Wonderland (Gambar 2)
Koleksi gambar kartun Alice in Wonderland 2. Galeri gambar-gambar lucu film kartun animasi Alice in Wonderland 2.
Seperti Snow White & Tujuh Kurcaci, fitur-panjang kartun Disney, Alice in Wonderland, yang dirilis 28 Juli 1951, didasarkan pada cerita klasik, yang sudah akrab bagi anak-anak dari segala usia. Seperti Bambi, cerita itu didasarkan pada memiliki asal yang pasti dengan seorang penulis tunggal, sebagai lawan dari cerita tradisional yang hanya diturunkan untuk begitu banyak generasi yang asal-usulnya hilang dalam kabut waktu. Seperti Cinderella, bagaimanapun, Disney memilih cerita cukup umur untuk berada pada domain publik, yang terhindarkan masalah yang mungkin telah berasal dari konflik hak cipta. Tapi sama seperti Winnie the Pooh, fakta bahwa semua otorisasi yang diperlukan (dalam hal ini, tidak ada) telah dibuat tidak menghalangi badai kritik didasarkan pada kenyataan bahwa itu diubah dan "disneyfied" jauh melampaui tingkat para kritikus dianggap dapat diterima , termasuk namun jauh dari terbatas pada toko daging dari karya seni tradisional yang menyertainya, dalam hal ini oleh Sir John Tenniel. Alice in Wonderland (Gambar 2). Koleksi gambar kartun Alice in Wonderland 2. Galeri gambar-gambar lucu film kartun animasi Alice in Wonderland 2. Bahkan Disney sendiri dikritik itu, tetapi tidak untuk keberangkatan dari aslinya. Dia menganggap ke karakter kurang simpatik, seperti Alice sendiri (tidak berhubungan dengan Alice dari awal karir Disney), yang tidak terlalu menyenangkan pada tahun 1865 cerita Lewis Carroll, baik, atau pada tahun 1872 sekuel. Ada juga masalah kondensasi Alice corpus tersebut ke dalam sebuah film 75-menit, selalu sulit ketika mengkonversi prosa untuk film tapi terutama jadi ketika karya prosa besar dan kompleks, sarat dengan nuansa yang intrik orang dewasa setiap bit sebanyak yang mereka lakukan anak-anak , dan pembuat film, untuk semua kebajikan itu, tidak dikenal karena kehalusan nuansa nya. Ini mungkin bahwa masalah dengan Disney's Alice in Wonderland sebagian besar berasal dari kenyataan bahwa Disney dan Carroll berdua jenius kreatif yang karya-karyanya sangat mewakili perasaan mereka sendiri, dan setiap cerita yang diberikan umumnya memiliki ruangan hanya untuk satu. Disney juga tidak satu-satunya yang mengkritik aspek-aspek setia nya. Secara umum pemikiran pada waktu itu terlalu banyak berangkat dari realisme, sesuatu Disney kartun (sebagai lawan, mengatakan, mereka yang Tex Avery) cenderung untuk tidak melakukannya. Tapi adaptasi sebelumnya Alice dalam media kinerja sering dianggap selalu kekurangan karena keadaan malang menjadi diberikan oleh para pelaku hidup, dan karena itu tidak dapat melakukan keadilan penuh untuk surealisme cerita. Ini sikap umum, yang Alice in Wonderland seharusnya lebih realistis, mungkin telah bertanggung jawab atas sambutan hangat film di box office. Tidak sampai akhir 1960-an, sedangkan Fantasia telah menemukan penerimaan oleh generasi yang kurang lebih baru realitas-terikat, yang mulai menunjukkan keuntungan besar. Alice in Wonderland (Gambar 2). Koleksi gambar kartun Alice in Wonderland 2. Galeri gambar-gambar lucu film kartun animasi Alice in Wonderland 2.

Labels:

BOOKING TIKET PESAWAT

Share

<< Home